Urusi Nazaruddin, SBY hanya buang energi

Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Pramono Anung menilai Presiden Susilo Bambang Yudhoyono sebenarnya tak perlu terlalu jauh melibatkan dirinya dalam mengurusi berbagai masalah menyangkut Partai Demokrat terutama mengenai Nazaruddin. Presiden, kata Pramono, dipilih untuk mengurusi rakyat, bukan Nazaruddin. Hal ini ia katakan dengan merujuk pada pidato Presiden Senin (12/7/2011) malam mengenai Partai Demokrat dan Nazaruddin di Cikeas.

“Saya melihat sebenarnya, dalam dirinya (Presiden Yudhoyono) melekat statusnya sebagai seorang figur Presiden. Tetapi, dalam tiga bulan terakhir ini energi kita terlalu banyak terbuang dalam hal-hal yang tidak produktif. Salah satunya persoalan yang menyangkut Nazaruddin. Kalau kemudian Presiden lebih banyak mengurusi printil-printil yang kecil-kecil begitu, ya akhirnya energinya terbuang dan itu kasihan rakyat, kasihan Pak SBY juga,” ujar Pramono di Gedung DPR RI, Jakarta, Selasa (12/7/2011).

Menurut Pramono, kini momentum perekonomian tengah menunjukkan perkembangan yang baik, tapi terabaikan karena Presiden seolah-olah fokus mengurusi permasalahan Nazaruddin dan kepartaian.

“Momentum ekonomi kita sedang bagus-bagusnya, indeks kita sedang bagus, kemudian cadangan devisa bagus, tapi momentum ini tidak termanfaatkan secara baik oleh bangsa kita. Saya mendorong Pak SBY untuk hal yang berkaitan dengan Nazar sudah tak perlu ditanggapi lagi. Beliau ini kan melekat sebagai Presiden, keresahan Pak SBY itu juga akan memberikan dampak pada pasar,” jelasnya.

Pramono bertutur, setiap partai memiliki mekanisme penyelesaian masalah secara internal. Oleh karena itu Presiden diharapkan bisa bersama partainya membahas masalah Nazaruddin cukup secara internal.

“Harapan saya secara pribadi semoga ini segera diselesaikan. Masalah-masalah partai juga pernah dialami partai lain dan tentunya semua partai mempunyai mekanisme penyelsaian sendiri-sendiri. Kalau Presiden terus mengurusi soal Nazaruddin, akhirnya beban risikonya dan dampaknya tidak hanya di internal Demokrat tetapi juga bangsa karena beliau sebagai kepala negara. Itu yang paling saya khawatirkan,” ucap Pramono.

Seperti yang diketahui, malam tadi Presiden Yudhoyono menggelar jumpa pers di Cikeas, Jawa Barat setelah mengadakan pertemuan khusus dengan unsur pimpinan Demokrat. Ia menuturkan mengenai berbagai masalah yang tengah bergejolak dalam partainya, akibat sepak terjang Mantan Bendahara Umum Demokrat, Muhammad Nazaruddin yang menyebarkan sejumlah tudingan negatif terhadap para petinggi dan sejumlah politisi Partai Demokrat.

Salah satu poin dalam jumpa pers itu, Presiden Yudhoyono memberi komentar mengenai tudingan yang disebut disampaikan Nazaruddin melalui BBM. Dalam pesan BBM yang beredar luas itu disebutkan, Anas berniat menggulingkan SBY dan putranya Ibas dari Demokrat. Yudhoyono menolak keras pernyataan tersebut.

“Ini bertentangan dengan akal sehat dan kenyataan alias berita itu bohong besar. Ini sungguh cara-cara dan intrik politik yang tak bertanggung jawab,” katanya

Tinggalkan komentar

Filed under BERITA AKTUAL

Komentar ditutup.